• Breaking News

    Kulit jeruk yang menjadi ‘keajaiban hijau’ dan menghidupkan kembali hutan Kosta Rika

    Orange wasteHak atas foto Daniel Janzen and Winnie Hallwachs Image caption Lebih dari seribu truk membawa limbah jeruk ke lokasi di Area Konservasi Guanacaste

    Membuang sampah di hutan tampaknya bukan menjadi solusi yang baik untuk melestarikan lingkungan, namun justru hal itu yang kini terjadi di Kosta Rika.

    Lebih dari 1.000 truk bermuatan 12.000 ton kulit dan sisa-sisa jeruk dibuang di lahan kosong di area konservasi Guanacaste, yang terletak di sebelah utara Kosta Rika pada pertengahan 1900an.

    Lebih dari dua dekade kemudian, hal yang mencengangkan terjadi.

    Sebuah tim ilmuwan dari Universitas Princetown kembali ke area ini pada 2013 dan menemukan kadar biomassa di area itu meningkat 176%.

    Lahan seluas tiga hektar berubah menjadi hutan hujan.

    Kesepakatan dengan perusahaan jus

    Jadi, bagaimana hal itu bisa terjadi? Itu merupakan bagian dari sebuah eksperimen konservasi yang revolusioner.

    Pada 1996, konservasionis asal Amerika Serikat, Daniel Janzen dan Winnie Hallwach, keduanya merupakan ekolog di Universitas Pennsylvania dan konsultan otoritas lingkungan Kosta Rika, mendekati perusahaan jus Del Oro, yang pabrik pengolahannya berdekatan dengan area konservasi Guanacaste.

    Hak atas foto Daniel Janzen and Winnie Hallwachs Image caption Kolase foto yang fibuat oleh Janzen dan Hallwachs ini memperlihatkan perubahan yang dialami area itu.

    Mereka menawarkan Del Oro kesepakatan: sebagai imbalan untuk menyumbangkan lahan yang luas, perusahaan akan diizinkan untuk membuang kulit jeruk dan limbah mereka di lahan yang terdegradasi di sekitar area konservasi – membuang sampah seperti itu biasanya menyusahkan kepala logistik perusahaan.

    Janzen dan Hallwachs punya rencana: mereka percaya bahwa biodegradasi limbah buah dapat memicu pemulihan hutan hujan dan mereka benar.

    Hasil yang mencengangkan

    Perbandingan antara tanah yang ditutup dengan kulit jeruk dan yang tidak menunjukkan bahwa limbah jeruk berfungsi sebagai pupuk.

    Selain lebih banyak biomassa, “tempat pembuangan” memiliki tanah yang lebih kaya, spesies pohon yang lebih besar, dan lebih banyak penutupan kanopi – sederhananya, daerah itu lebih hijau.

    Limbah jeruk memberikan cara yang lebih murah dan lebih efektif untuk membantu hutan yang terancam punah.

    Hasilnya bahkan lebih mengesankan mengingat bahwa proyek Guanacaste ditutup hanya beberapa tahun setelah dimulai.

    Hak atas foto Daniel Janzen and Winnie Hallwachs Image caption Gambar udara ini menunjukkan perbedaan antara tanah yang direstorasi kembali oleh percobaan oranye (kanan) dan yang dibiarkan tidak dirawat (kiri)

    Pada tahun 1998, kemitraan antara Del Oro dan ACG ditantang secara hukum oleh TicoFrut, perusahaan jus saingan.

    Ia menuduh Del Oro, antara lain, “mencemari” taman nasional.

    Pada tahun 2000, Mahkamah Agung memutuskan bahwa kontrak yang ditandatangani antara Del Oro dan Kementerian Lingkungan Hidup dan Energi adalah ilegal.

    Terbukti benar tetapi tidak ada perayaan

    Taruhan Janzen dan Hallwachs telah terbukti sejak itu tetapi mereka tidak pernah merayakannya.

    Para ilmuwan Amerika melihat proyek ini sebagai kesempatan untuk membangun ketahanan di hutan hujan secara keseluruhan.

    “Kami menginginkan puluhan hektar sabuk hutan muda sebagai pemadam kebakaran,” kata Janzen kepada BBC.

    “‘Kebakaran hutan’ sangat keliru untuk daerah tropis basah. Area yang terbakar semuanya adalah padang rumput atau kebakaran rumput.”

    “Hutan hujan yang utuh, tidak bisa terbakar. Itu terlalu basah. Ketika hutan itu benar-benar dihidupkan kembali menjadi hutan hujan, itu tidak bisa dibakar lagi.”

    Hak atas foto Daniel Janzen and Winnie Hallwachs Image caption Enam bulan setelah dibuang, limbah sudah membusuk dan menyuburkan tanah yang sebelumnya tandus

    Studi sampel tanah menunjukkan bahwa tanah telah diperkaya secara signifikan oleh limbah jeruk hanya dua tahun setelah dibuang.

    “Hari ini, situs tersebut ditempati oleh hutan muda yang sangat sehat, sementara area yang dibiarkan tidak terawat masih masih tetap padang rumput yang sudah usang sama seperti yang telah ada selama satu abad atau lebih,” kata Janzen.

    ‘Pesta pora lalat’

    Tetapi bagaimana cara kerjanya? Timothy Treuer, ilmuwan Princeton yang memimpin kunjungan 2013, dengan bercanda menyebut pemulihan hutan sebagai hasil dari “pesta pora lalat”.

    “Limbah organik dapat memecahkan banyak masalah ini secara simultan dengan membekap rumput dan gulma serta memperkaya dan melonggarkan tanah ketika mereka dipecah oleh lalat buah asli dan mikroorganisme yang keluar dari hutan setempat untuk menikmati hamparan,” katanya kepada BBC.

    “Pohon-pohon asli yang pernah berjuang untuk mendapatkan pijakan tiba-tiba mendapatkan kesempatan pada awal yang baru di lingkungan yang jauh lebih menguntungkan,” tambah ilmuwan Princeton ini.

    Hak atas foto Daniel Janzen and Winnie Hallwachs Image caption Proyek itu diserang oleh produsen jus saingannya TicoFrut, yang mengklaim itu “mencemari” taman nasional dan mencemari tanah

    Rasa asam untuk warisan

    Prosesnya, paling tidak dalam istilah ilmiah, juga sederhana. Dan murah.

    “Prinsipnya sangat mudah: temukan aliran limbah organik yang kaya nutrisi, temukan lahan terdegradasi di mana pemulihan hutan terhenti oleh vegetasi invasif atau kondisi tanah terdegradasi, dan kombinasikan keduanya,” kata Treuer.

    “Restorasi hutan tropis seringkali mahal. Pertanian dan sektor-sektor lain di daerah tropis sering menghasilkan produk sampingan kaya nutrisi dalam jumlah besar atau yang dalam beberapa kasus memerlukan pembuangan atau pemrosesan net-biaya tinggi.”

    Tapi pertarungan hukum meninggalkan rasa masam.

    Ketika ditanya tentang warisan eksperimen, nada bicara Janzen tidak optimis.

    Hak atas foto Getty Images Image caption Area yang menjadi tempat pembuangan limbah jeruk kini menjadi area yang diselimuti vegetasiation

    “Setiap proyek bisa sangat teknis tetapi dihancurkan oleh keinginan elemen sosial ini atau itu,” katanya.

    “Tantangan teknis di alam seringkali sangat mudah jika solusi dibiarkan diterapkan.”

    “Tantangan besar dalam reboisasi adalah memiliki masyarakat yang menginginkannya ditanami kembali. Ingat, semuanya ditebang karena suatu alasan.”

    “Alasan itu harus dibatalkan agar hutan kembali.”

    BBC telah menghubungi TicoFrut untuk memberikan komentar tetapi mereka tidak memberikan respons.

    Dalam gugatan awal, perusahaan mengajukan alasan lain untuk keberatan mereka terhadap kesepakatan Guanacaste: itu dianggap tidak adil bahwa Del Oro tidak dipaksa untuk membangun pabrik pembuangan limbah seperti yang TicoFrut terpaksa lakukan pada pertengahan 1990-an, di tengah tuduhan bahwa limbah jeruk dari pabrik jusnya mencemari sungai.

    TicoFrut juga mengklaim bahwa limbah Del Oro meracuni tanah dan sungai-sungai terdekat di Guanacaste, serta menciptakan tempat berkembang biak yang berbahaya bagi hama dan penyakit jeruk – sebuah argumen yang dibantah oleh Janzen.

    Hak atas foto Daniel Janzen and Winnie Hallwachs Image caption Limbah jeruk itu terurai berkat kerja larva lalat, jamur, dan mikroba

    Proses pengadilan

    “Litigasi diberlakukan oleh TicoFrut yang bersaing mengikuti bimbingan seorang spesialis yang tentu saja dibayar untuk menyerang Del Oro,” kata Daniel Janzen.

    Treuer juga mengekspresikan rasa frustasinya.

    “Sebagai seorang ilmuwan, itu membuat frustrasi ketika solusi potensial untuk tantangan besar dibatasi, disembelih, atau dihindari karena kekhawatiran yang tidak berdasar, terutama ketika kekhawatiran itu berasal dari kepentingan perusahaan yang tidak selaras.”

    Namun, ilmuwan mendapatkan pelipur lara atas keberhasilan proyek yang terbatas.

    “Terlepas dari mekanismenya, ada alasan utama untuk berharap bahwa limbah pertanian yang diproses secara minimal (dan dengan demikian murah) dapat dimanfaatkan untuk mempercepat restorasi hutan tropis,” Treuer menyimpulkan.


    Artikel yang berjudul “Kulit jeruk yang menjadi ‘keajaiban hijau’ dan menghidupkan kembali hutan Kosta Rika” ini telah terbit pertama kali di:

    Sumber berita

    No comments