• Breaking News

    Rich Brian dikatakan ‘membanggakan’ oleh Jokowi, tapi disebut ‘bukan panutan’: Potret pertentangan nilai di masyarakat?

    Rich BrianHak atas foto ANTARA

    Rapper Indonesia, Rich Brian, banyak dibela di media sosial, setelah mantan Duta Besar Indonesia untuk AS, Dino Patti Djalal, menulis dalam akun Twitternya bahwa Rich Brian, rapper yang kini berkarier di AS, bukan panutan untuk generasi muda Indonesia.

    Rich Brian yang diterima Presiden Joko Widodo di Istana Bogor awal Juli lalu, disebut bukan panutan karena konten sosial medianya. Namun pengamat sosial mengatakan hal tersebut terjadi karena pertentangan nilai kebudayaan di masyarakat.

    Lompati Twitter pesan oleh @dinopattidjalal

    Maaf, walaupun ia mungkin berprestasi, saya sbg seorang ayah memandang rapper diaspora Rich Bryan BUKAN panutan / tauladan bagi pemuda Indonesia, mengingat tweetnya yg sering bernada jorok, porno, kasar dan kadang merendahkan wanita.

    — Dino Patti Djalal (@dinopattidjalal) 16 Juli 2019

    Hentikan Twitter pesan oleh @dinopattidjalal

    Presiden Jokowi memuji rapper kelahiran 1999 dengan nama asli Brian Imanuel Soewarno, dengan menyebutnya “membanggakan”.

    Lompati Twitter pesan oleh @jokowi

    Bersama @richbrian, rapper Asia pertama yang mampu memuncaki tangga album iTunes untuk musik hip hop, tadi di Bogor. Nama sebenarnya Brian Imanuel Soewarno. Ia anak muda asal Indonesia yang membanggakan.

    Kami berbincang soal karier Brian sendiri, juga tentang musik Tanah Air. pic.twitter.com/AgwWsiGfVS

    — Joko Widodo (@jokowi) 7 Juli 2019

    Hentikan Twitter pesan oleh @jokowi

    Brian mulai dikenal di dunia internasional setelah mempublikasikan lagu Dat $tick di YouTube tiga tahun lalu.

    Dengan cepat lagu-lagu yang dibuatnya, seperti Seventeen, Gospel, hingga Glow Like Dat menembus jutaan penonton di Youtube.

    Hak atas foto Akun Twitter Rich Brian Image caption Wajah penyanyi rap asal Indonesia, Rich Brian, di Times Square, New York, AS.

    Tahun lalu, ia masuk ke dalam daftar tahunan majalah ekonomi Forbes bertajuk “Forbes 30 Under 30: 2018”.

    Menyusul kritikan itu, sejumlah warganet segera menyambar cuitan Dino dan membela Brian.

    Lompati Twitter pesan oleh @realdhany

    Klo mnurut Saya jadi panutan ga hrs dijudge dr tweet dan perkataannya, Pak. Mungkin bs diliat dr kerja nyatanya, kreativitas, kegigihannya, dll. Mgkn Bapak jg bs melihat sesuatu dr perspektif yg lebih luas. 👍🏻

    — DK (@realdhany) 16 Juli 2019

    Hentikan Twitter pesan oleh @realdhany

    Lompati Twitter pesan oleh @ellykellyk

    Mungkin dlm kacamata Om @dinopattidjalal dia Rich Bryan bkn panutan ~ it’s okay. Tapi kita semua tahulah seseorg diundang ke istana olh Presiden maka dia pastilah ‘an extraordinary people’ dan punya prestasi. Dan Bryan gak pernah ngemis2 minta jatah kursi🙏

    — DNA Pemberontak💯 (@ellykellyk) 16 Juli 2019

    Hentikan Twitter pesan oleh @ellykellyk

    Beberapa juga merujuk cuitan Dino tahun lalu yang mengundang Brian untuk menjadi pembicara untuk acara Supermentor di Los Angeles.

    ‘Hip-hop dan Rap memang begitu’

    Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf), Triawan Munaf, yang memperkenalkan Brian kepada Jokowi turut membela rapper yang disebutnya sangat sopan dan rendah hati.

    “Berkesenian dia dengan cara yang cocok dengan Amerika. Di dunia rap dan hip hop ya memang begitu di sana. Kita nggakmau munafik gitu,” ujar Triawan.

    Lalu, bagaimana Jokowi memandang karya musik rap dan hip hop?

    “Beliau sama seperti saya, lebih suka metal sama hard rock. Kita nggak ngerti hip hop, rap tapi kita berusaha mengapresiasi semua genre musik,” kata Triawan.

    Hak atas foto Setkab.go.id Image caption Jokowi bertemu dengan musisi Agnes Monica.

    Triawan menekankan pemuda yang bisa dianggap menginspirasi adalah mereka yang pekerja keras, independen, tidak cengeng, dan tidak hanya meminta dari negara.

    Sebelumnya, selepas pertemuan Jokowi dan Rich Brian, Triawan mengatakan apa yang dilakukan Brian bisa jadi inspirasi bagi anak-anak muda Indonesia, mengingat ia meniti karier di Amerika Serikat sendiri, tanpa diantar orang tua.

    Sebelum Rich Brian, Jokowi telah menemui sejumlah tokoh muda lainnya dari berbagai bidang.

    Tak hanya wiraswasta, seniman, atau atlet, Jokowi juga pernah bertemu dengan sejumlah YouTuber, seperti Atta Halilintar, Ria Ricis, hingga ‘gamer’ Mobile Legends, Jess No Limit.

    Pertentangan kebudayaan di masyarakat

    Pengamat Sosial Vokasi dari Universitas Indonesia, Devie Rahmawati, memandang polemik yang ada terjadi karena ada pertentangan nilai kebudayaan.

    Ia menyebut telah hadir generasi baru yang lahir di dunia digital, dengan platform budaya demokratis, yang tidak lagi berjarak dengan karakter yang luwes, termasuk dalam komunikasi verbal.

    “Yang kemudian bertemu dengan kelompok lain, dengan ideologi offline, yang memang memiliki aturan aturan yang berbeda,” ujarnya.

    Yang ia maksud sebagai ideologi offline adalah pola pikir masyakat yang lebih jarang berselancar di internet.

    Hak atas foto Setkab.go.id Image caption Presiden Jokowi saat bertemu dengan sejumlah pegiat seni, blogger, dan vlogger tahun lalu.

    Ia mengatakan baik generasi yang lebih tua maupun generasi muda, yang memiliki akar budaya offline yang kuat, berpotensi menilai Rich Brian, influencers muda, atau sosok-sosok muda lainnya, sebagai pembangkang nilai-nilai tertentu.

    Meski begitu, Devie memandang, sosok-sosok yang hadir di dunia digital ini kini mendapat penghargaan, khususnya dari Presiden Jokowi.

    Menurut Devie, hal itu terjadi karena generasi muda saat ini memiliki jalur karier yang berbeda dengan orang-orang di masa lalu, yang lebih berorientasi ke profesi berlatar belakang akademik.

    Lompati Twitter pesan oleh @richbrian

    I came to the U.S. alone when I was 17, I left my home & my family to follow a dream. This song is for all the past generations of people, who were brave, who were dreamers of the dream, to leave something for a chance at something better. Hope you enjoyed it™ pic.twitter.com/oD4DHQi0By

    — Rich Brian (@richbrian) 26 Juni 2019

    Hentikan Twitter pesan oleh @richbrian

    Di masa lalu, ujarnya, penghargaan untuk orang-orang yang berprestasi di luar jalur akademik relatif rendah, meski di luar negeri diskriminasi itu lebih jarang terjadi.

    “Rich Brian, Atta Halilintar merepresentasikan keberhasilan anak bangsa di jalur non-akademik,” ujar Devie.

    Lebih lanjut, Devie mengatakan, pekerjaan seperti konten kreator tidak boleh dianggap remeh.

    Hak atas foto Kompas.com Image caption Atta Halilintar memiliki sekitar 17 juta pengikut di Youtube.

    “Jangan berpikir itu mudah. Bayangkan saja setiap hari (mereka) harus membuat editorial plan untuk menghasilkan karya minimal tiga atau empat kali. Ini harus diapresiasi,” kata Devie.

    Ia menilai Jokowi tengah berupaya memberikan penghargaan yang sama untuk prestasi anak muda di bidang akademik maupun non akademik.

    Apa sedang terjadi pergeseran nilai ‘kepatutan’?

    Devie mengatakan tidak sepakat jika disebut bahwa tengah terjadi pergeseran nilai kepatutan yang disebabkan tokoh-tokoh muda saat ini.

    Ia mengatakan justru para elit-elit dan politikus yang kerap kali mengeluarkan pernyataan tidak pantas, terutama saat momen Pilpres lalu, dan hal itu cenderung ditiru masyarakat.

    Hal itu, kata Devie, jelas berbeda dengan karya seni, seperti yang misalnya dibuat oleh Rich Brian.

    “Mereka (para politis) tidak menghasilkan karya seni tapi mengeluarkan kata-kata yang tidak pantas,” ujarnya.


    Artikel yang berjudul “Rich Brian dikatakan ‘membanggakan’ oleh Jokowi, tapi disebut ‘bukan panutan’: Potret pertentangan nilai di masyarakat?” ini telah terbit pertama kali di:

    Sumber berita

    No comments